Pengennya sih Jadi Dokter, Tapi…

Foto: Corsica-Image
Foto: Corsica-Image

Menjadi wartawan sebenarnya bukan cita-cita saya semasa kecil. Kayak anak kecil pada umumnya, saya bercita-cita jadi dokter tanpa tau kalo sebenarnya pendidikannya sangat susah.

Namanya juga anak kecil jaman dulu, belum tau banyak tentang profesi profesional. Kalo anak kecil jaman sekarang mungkin kalo ditanya cita-citanya bisa banyak banget, ada yang mau jadi model, pemain sinetron, sampai YouTuber. Makanya nggak heran, teman-teman sebaya saya cita-citanya kalo nggak jadi dokter, ya pilot, ABRI (tentara), dan polisi. Itu aja. Padahal di luar sana banyak profesi yang keren, termasuk wartawan.

Apesnya, dalam mengejar cita-cita sebagai dokter, ternyata nggak diimbangi sama kemampuan saya dalam ilmu pasti, kayak matematika. Entah kenapa saya bener-bener goblok banget di mata pelajaran ini. Hampir semua mata pelajaran yang berhubungan sama hitung-hitugan pasti nggak pernah bagus. Saya adalah bukti kalo orang kidal jago matematika itu cuma mitos.

Pokoknya saya udah kenyang banget deh disabet guru Matematika, Fisika, dan Kimia gara-gara nggak bikin PR. Malah pernah lho, ada guru yang kejam banget bilang sebaiknya saya mati dari kecil karena nggak bisa ngerjain tugas dari dia. Duh, untungnya anak sekolah jaman dulu keren-keren ya, jadi hal-hal kayak gini nggak pernah ngadu ke orang tua. Soalnya kalo ngadu bukannya dibela malah dimarahin sama orang tua. Jadi ya makian dan sabetan guru dinikmati aja sendiri. Coba kalo jaman sekarang? Bisa jadi berita nasional tuh.

Ketika nilai matematika saya hancur-hancuran, sebaliknya saya demen banget pelajaran Bahasa Indonesia, terutama pelajaran mengarang. Kalo anak-anak lain mengarang cuma sanggup satu lembar buku tulis, saya bisa sanggup 4 halaman lho. Sampai-sampai guru SD saya anggap saya dibantu orang tua buat bikin PR mengarang. Padahal boro-boro deh, saya justru paling malu kalo karangan saya dibaca orang tua.

Kesukaan saya menulis terus berlanjut hingga di bangku SMA, di mana akhirnya saya menemukan minat besar saya justru di dunia jurnalistik. Nggak tau kenapa, saya dulu suka banget bikin tulisan-tulisan yang dimuat di majalah dinding (mading). Nggak cuma itu aja, di kelas 3 saya juga bikin majalah ilegal bernama Bunting yang kepanjangannya Berita untuk Tidak Ngantuk.

Tapi, jangan berharap majalah Bunting adalah majalah edukasi yang informatif seperti tulisan-tulisan saya di mading. Majalah ini justru isinya kebanyakan jokes tentang kehidupan sekolah yang kadang jorok dan konyol. Misalnya aja, ada halaman kuis “Cari Perbedaan di Kedua Mahluk Ini”, di mana saja menyandingkan pas foto teman saya dan pasfoto guru. Saya juga bikin komik berjudul “Goendala” dengan karakter guru Bahasa Inggris yang jadi guru tergalak. Gara-gara komik itu, guru saya dipanggilnya Goendala lho hahahaa….

Karena saya belom mengenal komputer, majalah itu saya buat hanya dengan beberapa lembar halaman tengah dari buku tulis, kemudian ditulis tangan dan saya fotokopi. Penyebarannya pun dari tangan ke tangan, meja ke meja, dan kelas ke kelas. Bisa dibilang majalah ilegal ini jadi majalah yang lebih ditunggu-tunggu teman-teman sekolah daripada majalah resmi buatan OSIS.

Saking terkenalnya majalah Bunting, semakin banyak teman-teman yang takut “berurusan” sama saya. Ya, mereka takut kalo tiba-tiba aja dari bahan berita di majalah bejat itu. Memang sih itu beralasan. Soalnya pernah saya bertamu ke rumah seorang teman. Begitu dia sedang mengambilkan air minum di dapur, saya malah mengacak-ngacak lemari pajangan di ruang tamu yang ada foto dia dengan kostum Power Rangers (kalo sekarang mungkin disebut cosplay). Besoknya foto itu saya masukan ke majalah dengan judul “Power Rangers Disusupi Anak Buah Rita Repulsa”.

Apa ada teman-teman yang marah kalo saya jadikan bahan berita di majalah ngasal itu? Sebenarnya sih ada. Tapi karena mereka paham bahwa ini tujuannya buat lucu-lucuan, jadi ya mereka santai-santai aja. Yang penting kan saya nggak nyinggung-nyingung orang tua dan SARA.

Nah, gara-gara majalah Bunting, saya dianugerahi penghargaan sebagai “Siswa Terjahil” dari voting yang dilakukan teman-teman yang tropinya cuma berupa botol kosong Coca-Cola. Majalah ini pokoknya benar-benar jadi bagian dari sejarah kehidupan semasa SMA teman-teman seangkatan saya pada masanya. Dari sini saya yakin banget, kalo saya harus jadi wartawan!

Author: chawir

Cuma seorang penulis biasa yang dikelilingi keluarga, teman, dan alam semesta yang luar biasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *